[Catatan] INDONESIA DALAM DARURAT!

2:53 AM

image by: Liputan6.com/Johan Tallo
              Urus saja moralmu, urus saja akhlakmu...
             Peraturan yang sehat, yang kami mau....

2019 adalah tahun kekisruhan. Sejak pemilihan kepala negara hingga kepala daerah. Rasanya, tak ada sehari pun hari yang tenang, yang bisa kita lewati. Bahkan, mau diam pun menjadi serba salah. Ini masa di mana semua orang mesti bersuara dan menentukan prinsip hidupnya. Diam bisa diartikan sama dengan pecundang atau lebih buruk dari itu.

Mudahnya informasi apa pun untuk diakses, memaksa kita untuk mencari tahu segala sesuatunya lebih dalam, sebelum menyatakan opini dan argumen kepada khalayak. Sebab, semua yang sudah diberitakan pada publik, maka informasi itu bukan lagi bersifat pribadi dan milik personal, tapi sudah milik umum. Sebutlah media sosial, misal. Karenanya, ketika seseorang mengomentari, mengkritik, memberi saran, menunjukkan sudut pandangnya yang berbeda untuk satu hal yang sama, kita tidak boleh tidak terima. Kita mesti siap dengan segala konsekuensi, dengan segala perdebatan, dengan segala pro-kontra yang timbul sebab kita membuka diri kepada mereka.

Bulan September ini, manusia-manusia di parlemen sana, yang merasa mewakili rakyat, dengan semena-mena akan mengesahkan RUU KUHP, revisi UU KPK, dan RUU Pertanahan. Manusia-manusia yang merasa pintar itu, padahal bodoh saja tak punya (pinjam judul buku alm. Rusdi Mathari), tanpa mengadakan rapat terbuka, dengan seenak jidatnya merevisi poin-poin penting di KUHP, KPK, dan Pertanahan. Jelas ini adalah bentuk #reformasidikorupsi. Ada upaya pelemahan hukum dalam KPK yang akan menguntungkan bandit-bandit dan para mafia koruptif. Dalam RUU KUHP juga banyak pasal yang terdengar konyol, saya tak perlu menjabarkan poin mana saja karena mahasiswa yang aksi dan turun ke jalan sudah menyebutkan apa saja, dan sebagian besar saya sepakat dengan mereka.
Kedunguan terstruktur dari DPR ini memang harus segera dihentikan. Karena yang menjadi pertaruhan adalah nasib rakyat ke depan. Saya tentu tidak berharap kerusuhan Mei 1998 terulang lagi di tahun ini, namun, kita bisa melihat sendiri betapa kerumunan seluruh mahasiswa se-Indonesia tak terbendung lagi ingin menyuarakan aspirasinya. Mereka ingin menyelamatkan KPK yang independen, yang memprioritaskan kepentingan bersama. Suara mahasiswa adalah suara rakyat. Para dewan yang ingin selalu dihormati itu, juga harus menghormati hak kami. Mereka harusnya tahu apa kewajiban mereka saat mengemban jabatan dan amanah dari rakyat. Kalau berani mengusik hal-hal prinsipil, maka dalam satu komando, rakyat pasti melawan!

Yang harus mereka sadari bahwa jabatan mereka tidak abadi. Jangan memanfaatkan itu untuk kepentingan pribadi dan anak bini sendiri. Mereka digaji oleh rakyat, maka sudah seharusnya mereka bekerja untuk rakyat. Kejadian semacam ini semakin mengukuhkan saya bahwa mereka tidak ada yang betul-betul membela rakyat. Mereka hanya memanfaatkan suara rakyat untuk memuaskan hasrat mereka yang bejat bin jahat. Barangkali itu sudah tertanam di dalam otak dangkal mereka.

Kapan negara ini akan maju bila kita dipimpin oleh orang-orang yang gila kekuasaan. Kapan kita jadi negara yang dewasa, bila para pemimpin mengurusi hal-hal yang kurang penting. Sedangkan hal-hal krusial seperti kasus-kasus pelanggaran HAM, tindak korupsi, pembakaran hutan, dan banyak lainnya mereka lupakan. Sampai kapan mereka hanya akan mengurusi urusan perutnya sendiri tanpa mau membuka mata untuk kita orang-orang lemah yang tertindas, tak mendapatkan keadilan.

Presiden, selaku kepala negara harus tegas mengambil keputusan. Pertimbangkan kepentingan rakyat, jangan takut pada intervensi partai dan orang-orang mabok kekuasaan. Kami mendukung bukan berarti kami tak akan mengkritik. Kalau setiap kebijakan yang diambil keliru, kami patut menegur dan mengkritisinya. Itulah negara demokrasi!

Dan rakyat, juga harus paham bahwa demo atau aksi unjuk rasa yang dilakukan mahasiswa tidak bisa disalahkan. Kita harus mau melihat segala sesuatu dari berbagai sisi. Apa yang kawan-kawan mahasiswa dan rakyat perjuangkan adalah untuk kemaslahatan bersama. Ada banyak cara untuk menyampaikan aspirasi, terjun langsung ke jalan adalah salah satunya. Kawal terus dan jangan sampai disusupi orang-orang tak bertanggung jawab yang berusaha “menunggangi” momen ini. Hindari segala bentuk provokasi. Tetap waras dan waspada, karena Indonesia dalam darurat!

Cilegon, 25 September 2019

You Might Also Like

2 komentar

  1. Kerenn
    Knp gak dikirim ke koran de?
    Sy suka bagian, "bodoh saja mereka gak punya" 😂

    ReplyDelete